Panggilan Kerja Horror

Pernah suatu ketika, saya mendapatkan panggilan tes interview kerja yang agak sedikit horror dan penuh kejanggalan. Kira-kira setahun yang lalu, sekitar awal tahun 2015. Saya lupa tepatnya kapan. Tapi yang jelas, beberapa hari sebelum saya mendapatkan panggilan kerja “horror” itu, saya memang sempat apply lamaran kerja di salah satu bank swasta di kota Surabaya. Kebetulan saya mendapatkan iklan lowongan kerja itu dari internet.

Iya, beruntung lah wahai engkau para pengangguran-pengangguran yang hidup di jaman internet, dirimu tidak perlu repot mondar-mandir dari perusahaan satu ke perusahaan yang lain, dari pabrik satu ke pabrik yang lain hanya untuk menanyakan apakah ada lowongan pekerjaan atau tidak, seperti dalam lagu “Sarjana Muda”-nya Iwan Fals. Dirimu hanya cukup duduk manis sambil ngopi, buka google, lalu cari lowongan pekerjaan yang sampeyan inginkan, silahkan apply kalau merasa sudah menemukan yang cocok (jangan lupa baca Bismillah), dan setelah itu silahkan leyeh-leyeh. Tunggulah beberapa hari, minggu, atau bulan untuk di hubungi oleh pihak HRD.

Jika beruntung, Insha Allah dirimu akan mendapatkan pekerjaan yang menjanjikan dan gaji yang lebih dari cukup untuk menafkahi seorang wanita sekelas Dian Sastrowardoyo, tapi jika sampeyan kurang beruntung, maka bersiap-siap lah untuk di PHP.

Saya masih ingat, waktu itu siang hari, tiba-tiba HP saya berbunyi. Mak klunting..!! Berhubung waktu itu saya lagi nggak Berpacar, alias Jomblo (Dan Alhamdullilah sampai sekarang masih), ketika HP saya berbunyi, maka hanya ada dua kemungkinan. Antara operator seluler yang dengan bedebah-nya selalu menawarkan promo-promo nggak penting itu, atau teman saya sesama pengangguran yang ngajakin jalan-jalan dan tenguk-tenguk nggak jelas (ini lebih nggak penting lagi).

Tapi siang itu beda, saya menerima pesan (SMS) dari seseorang yang intinya saya mendapat undangan tes interview kerja di salah satu bank swasta yang beralamatkan di Sidoarjo. Lalu terjadilah percakapan yang agak absurd. Kurang lebih (yang saya ingat) isi SMS-nya begini:

Besok jam 1 siang bisa datang ke kantor bank **** di Waru Sidoarjo??

(Dari sini sebenarnya saya sudah merasa ada yang janggal, seumur-umur baru kali itu saya mendapatkan undangan tes interview kerja (via SMS), seperti orang mau ngajak KENCAN, soalnya setahu saya, dimana-mana yang namanya undangan tes interview kerja (via SMS), tidak pernah ada yang se-Basa-Basi itu, undangan tes interview yang benar adalah yang disampaikan dengan kalimat dan bahasa yang FORMAL)

Bisa Pak. Maaf sebelumnya, kalau boleh tau alamat lengkapnya dimana ya, Pak?? Mohon di informasikan.”

Tak berapa lama, si beliau itu bales SMS saya lagi.. Dengan jawaban yang bikin saya pengen nelen pil koplo satu lemari.

Posisi dimana? Ada PIN BB??

(Hah?? Apa-apaan nih?? Ini beneran panggilan interview?? Atau mau ngajakin saya mojok di Taman???)

Lagi-lagi saya mencoba untuk menahan diri dan berusaha untuk positif thinking, ya barangkali itu bertujuan untuk mempermudah komunikasi selanjutnya. Saya manut saja. Lalu saya kasih PIN BB saya.

Oh ada Pak, ini PIN BB saya ******. Mohon di informasikan alamat kantornya ya, Pak. Trima kasih.”

Nggak berapa lama, si beliau itu nginvite saya. Saya langsung lihat DP-nya (saya lupa namanya), terlihat foto sesosok laki-laki mengenakan kaos berkerah warna merah (seingat saya pose setengah badan), tapi fotonya agak ngeblur-ngeblur nggak jelas. Pokoknya gak meyakinkan lah.

Lalu setelah itu, tanpa berbasa basi lagi beliau mengirimi saya sebuah foto yang katanya adalah tempat dilangsungkan-nya interview. Dan bedebah setan alas, sampeyan tau nggak tempat interview-nya itu seperti apa???

image

ALLAHU AKBAR dengan segala Firman-Nya!!!!! ITU KANTOR APA SARANG KUNTILANAK??????? Ini sih namanya bukan mau interview, tapi uji nyali!!

Waktu itu saya memang sengaja men-save fotonya, selain mau saya ceritakan ke keluarga dan teman-teman terdekat saya, dulu rencananya juga akan saya posting di blog. Tapi ndilalah kersane Allah, saya kok ya lupa. Dan baru inget beberapa hari ini.

Ini buktinya kalau foto itu saya ambil setahun yang lalu, beberapa hari setelah terjadi percakapan absurd via BBM.

image

Silahkan lihat tanggal, bulan, dan tahun-nya (di bagian atas). Sayangnya saya lupa nge-capture percakapannya. Sebenarnya percakapannya lebih dari itu, cuma saya lupa. Pokoknya absurd banget.

Sekarang coba sampeyan pikir, mana ada kantor bank kok modelnya kayak sarang genderuwo begitu?? Bukannya meyakinkan, yang ada malah bikin saya merinding. Horror!! Kalau menurut sampeyan saya lebay sih ya terserah. Lha kenyataannya memang mencurigakan begitu. Apalagi saya ini orang luar kota (Nganjuk), dan sama sekali tidak ada kenalan di Sidoarjo.

Sepertinya si beliau itu langsung mencium gelagat keragu-raguan di dalam diri saya, sebab waktu itu saya memang tidak langsung membalas BBM-nya. Karena saya masih shock, antara percaya dan tidak. Antara pengen ketawa dan pengen marah karena saya merasa seperti sedang dikerjain.

Setelah saya cuekin agak lama, beliau langsung BAPER (ciee), lalu nge-BBM saya lagi dan berusaha untuk meyakinkan saya kalau dibalik pintu itu ada seseorang yang menunggu (menunggu menjagal saya??), nanti kalau misalnya saya datang kesitu tinggal ngetuk pintu-nya, dan pintunya akan dibukakan. Sebab katanya, itu merupakan bagian belakang kantor.

Tapi saya tetap nggak percaya. Sekalipun itu pintu belakang kantor, tetap saja kelihatan mencurigakan. Dari pengalaman yang sudah-sudah, saya nggak pernah tuh dapat undangan interview kerja tapi di suruh lewat pintu belakang. Apalagi yang model bangunannya nggak jelas kayak begitu.

Dan pada akhirnya, setelah saya pertimbangkan matang-matang, saya memutuskan untuk tidak menghadiri “undangan interview” tersebut plus saya DC kontak BBM-nya :D. Entah kenapa saya merasa sepertinya kok terlalu beresiko jika melihat banyak hal yang saya anggap menyimpan kejanggalan dari mulai percakapan awal (dengan entah siapa itu), hingga lokasi tempat interview-nya.

Ya saya sih nggak bilang kalau itu semua adalah upaya penipuan. Tapi ya namanya jaman sekarang, kewaspadaan itu perlu. Setidaknya kita jadi orang jangan gampang percaya begitu saja dengan penawaran-penawaran yang kelihatannya “Wah”, tapi nggak masuk akal. Jangan sampai gara-gara saking kepepetnya butuh kerjaan, lalu main embat aja setiap lihat ada lowongan kerja.

Saya sendiri kadang ketika menjumpai lowongan kerja di internet, terlebih lowongan kerja itu datangnya dari perusahaan yang tidak terlalu punya nama (tidak terlalu terkenal), saya selalu menyempatkan diri untuk melakukan kroscek terlebih dahulu, sekedar mencari informasi mengenai profil perusahaan secara lebih rinci lagi. Bisa melalui teman atau saudara. Kalau diantara mereka nggak ada satu pun yang tau, biasanya saya langsung browsing-browsing di google atau di forum Kaskus. Nah, biasanya di forum Kaskus itu banyak sekali yang membahas kasus-kasus penipuan lowongan kerja, dan modusnya itu macem-macem.

Jadi saya sarankan untuk yang sekarang lagi gencar-gencarnya mencari lowongan kerja, harap lebih berhati-hati, karena jaman sekarang banyak sekali penipuan lowongan kerja dengan berbagai macam modus. Mungkin lain kali saja ya, saya akan coba untuk ngasih tips-tips supaya terhindar dari berbagai macam modus penipuan lowongan kerja. Oke?!

Semoga bermanfaat!!

Ilustrasi: http://www.brilio.net

Iklan

13 pemikiran pada “Panggilan Kerja Horror

  1. betul, anakku dulu waktu cari kerja juga sudah diberitahu teman2nya kalau ada web loker yg abal2. Duh kok ada yang mau nipu ya, jaha menurutku sih cara2 kotor ini

    Suka

  2. Woooo Wong nganjuk ta sampean. Aku tonggomu mas, salam dari naq Madiun. Hahaha

    Mungkin itu emang Bank mz, Tapi Bank Titil / Bank Kredit !! Jadi tugas sampean kalo beneran sampean jadi acc tes interview itu, sampean bisa jadi debt collector.
    Harusnya kesana aja, biar seru !! Hahaha
    Tapi kalo dimutiaasi sih … Ya mending Gosah !!

    Suka

    1. Owh wong Madiun. Oke, salam kenal 😀

      Bukann broo.. Wong aku nglamar di bank swasta yg gede, bukan bank titil. Makannya aku ragu kok tempat interviewnya serem bgitu.

      Wah, eman2 nyowoku mas. Durong rabi e. Haha

      Suka

  3. Iya ya, perkembangan zaman mah memudahkan segalanya. Tinggal apply lamaran via internet (banyak penyedia situs loker online), ga perlu mondar-mandir dari satu perusahaan ke perusahaan lain nanya ada loker apa ngga hehe. Tapi ya itu tadi… apesnya adalah kita belom tahu pasti “bentuk” perusahaan yang masang lowongan pekerjaan di internet itu kayak gimana, beneran apa ngga.

    Kasus yang lo tulisin di atas unik juga ya, karena bener kata lo, biasanya panggilan interview itu lewat panggilan resmi via telepon, atau email dengan kalimat resmi dan sopan. SMS bukan jalur yang biasa, dan gua sendiri ngga pernah dapet yang begitu dulu pas cari kerja.

    Duh, misalnya gua jadi lo, terus dikirimin gambar “kantor” itu, mungkin langsung merinding dan ngga akan contact dia lagi kayaknya haha. Buset dah itu kantor apa tempat apaan ya?! Sebenernya sih bisa aja itu beneran kantor, bisa aja lho, tapi ya… proses perekrutannya sangat tidak normal. Kemungkinan “bener”nya pun kecil :p

    Yo wes lah, untungnya lo masih memasang kecurigaan dan memilih mengabaikannya hehe. Pilih panggilan interview dari kantor yang “normal” aja 😀
    Wah, ide lo untuk nuangin tips-tips supaya terhindar dari berbagai macam modus penipuan lowongan kerja oke juga tuh kayaknya, biar yang laen pada aware juga.

    Suka

    1. Nah itu lah enaknya hidup di jaman digital. Apa2 serba gampang dan praktis. Ngejalanin sesuatu jd gak ngoyo2 amat.
      Sbenernya trgantung orangnya sih, soalnya gampang kok ngebedain mana yg nipu dan mana yg beneran. Kalo ragu y tnggal googling aja sih, nyari info ttg prusahaan yg brsangkutan, fiktif ato kagak.

      Saya sih sring dpt panggilan kerja via sms (selain telpon n email), cuma cara penyampaiannya ya formal gak pake basa basi gtu.

      Aduh. Mending gue nyari krjaan lain aja bro.. Haha.
      Ya insha allah deh kapan2 kalo sempet bkal saya kasih tipsnya.. 🙂

      Suka

  4. Danielle zegt: 26 november 2012 om 230E></a3GEW:LDIG! Zo leuk dit zo rond de feestdagen. Leuk om te krijgen en leuk om cadeau te krijgen! Ik zou ze graag willen krijgen! Ik wens je een fijne feestdagen toe en hopen maar dat ik hem win. haha xoxo Danielle . Leuke blog!! Beantwoorden

    Suka

Jangan Lupa Meninggalkan Jejak ya, Bro??

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s